29.9 C
Jakarta
Tuesday, July 23, 2024

Indonesia mengusulkan pengurangan pembayaran proyek jet tempur dengan Korea Selatan

Seoul (ANTARA) – Indonesia telah mengusulkan pengurangan pembayaran untuk proyek pengembangan jet tempur bersama dengan Korea Selatan menjadi sekitar sepertiga dari jumlah aslinya di tengah kekhawatiran atas keterlambatan pembayarannya.

Pernyataan tersebut disampaikan oleh seorang narasumber yang tidak disebutkan namanya sebagaimana dilaporkan Kantor Berita Yonhap, Senin. Indonesia, katanya, baru-baru ini menyarankan untuk membayar total 600 miliar won (Rp7 triliun) untuk proyek jet KF-21,

Padahal awalnya Indonesia setuju untuk membayar sekitar 20 persen dari program senilai 8,1 triliun won (Rp95,8 triliun) yang diluncurkan pada tahun 2015 untuk membangun pesawat tempur supersonik canggih pada tahun 2026.

Pembayaran tersebut disetujui sebagai imbalan atas penerimaan satu model prototipe dan transfer teknologi, serta memproduksi 48 unit di Indonesia. Namun Indonesia disebut telah mengusulkan pengurangan jumlah pembayaran untuk transfer teknologi yang lebih sedikit, sebut pejabat itu.

Sejauh ini, tercatat Indonesia telah menyumbang sekitar 300 miliar won (Rp3,55 triliun) untuk proyek tersebut dan gagal memenuhi tenggat waktu pembayaran, sehingga Korea Selatan mempertanyakan komitmen terhadap kesepakatan antara keduanya.

Sebelumnya pada akhir tahun lalu, diketahui bahwa Indonesia telah meminta Korea Selatan untuk menunda pembayaran proyek tersebut hingga tahun 2034, namun Seoul tetap mempertahankan pendiriannya bahwa pembayaran tersebut harus dilakukan sebelum batas waktu pembangunan pada tahun 2026.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan konsultasi sedang dilakukan dengan Indonesia dan menambahkan bahwa pemerintah belum memutuskan apakah akan menerima usulan itu.

Usulan tersebut muncul di tengah penyelidikan polisi yang sedang berlangsung terhadap dugaan upaya seorang insinyur Indonesia untuk mencuri teknologi jet di Korea Aerospace Industries (KAI), produsen KF-21.

Insinyur yang diberangkatkan setelah Indonesia setuju untuk mengambil bagian dalam proyek tersebut, tertangkap pada bulan Januari saat mencoba meninggalkan fasilitas KAI dengan perangkat penyimpanan USB yang berisi data tentang jet tempur tersebut.

Sumber : Yonhap

Penerjemah: Kuntum Khaira Riswan
Editor: Arie Novarina
Copyright © ANTARA 2024

Source link

berita terkait

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Berita Terbaru